Dilan 1990: Cemen Di Trailer Doang!

Hampir disepanjang film gue berpikir keras siapa sosok yang cocok untuk memerankan Dilan sebagai pengganti Iqbaal. Dan sepanjang film itu pula gue ga ketemu jawabannya. Artinya, secara teknis harus kita akui kalo emang Iqbaal lah yang paling tepat untuk meranin seorang Dilan.

Banyak banget yang meragukan kemampuan Iqbaal meranin Dilan. Karna hampir semua pembaca novel Dilan 1990 membayangkan sosok yang sempurna dan (udah pasti) ganteng banget. Semua pembaca novel pasti punya ekspektasi tinggi kalo novel favoritnya dijadikan film layar lebar. Dan membayangkan siapa aktor yang cocok untuk meranin tokoh favorit mereka.

Dilan 1990 juga begitu. Hampir semua penontonnya kecewa ketika trailer filmnya keluar, karna pemeran utamanya ga seperti yang mereka bayangkan. Banyak banget komentar miring karna menurut mereka, Iqbaal ga pantas untuk meranin tokoh sentral dari novel Dilan 1990 karangan Pidi Baiq ini.

dilan

via layar.id

Gue termasuk salah satu orang yang skeptis sama peran Iqbaal difilm ini. Tapi karna gue belum baca bukunya, jadi kekecewaan gue ga terlalu valid untuk bisa dipertanggung jawabkan. Gue skeptis karna banyak yang bilang sosok Dilan terlalu cemen diperanin sama dia.

Gue salah satu penikmat karya dari Ayah Pidi Baiq. Mulai dari lagu, cuitannya di linimasa twitter, sampai buku-buku nyelenehnya sebelum Dilan dan Milea keluar. Dari kuliah udah dicekokin sama temen-temen di kos dengerin lagu-lagu dari band dia, The Panas Dalam. Dedek-dedek milenials yang masih bau jigong pasti ga tau The Panas Dalam. Taunya novel Dilan sama Milea doang nih!

Karna hampir semua karyanya berkarakter, makanya apapun yang dibikin Pidi Baiq selalu berkesan di hati penikmatnya. Gue sampe punya tulisan tangan beliau yang asli langsung didatangin dari markas The Panas Dalam di Bandung. Makasih banget buat Ayub yang udah rela minta beliau buat bikinin.

Deskripsi Film Dilan 1990

Hampir disepanjang film gue berpikir keras siapa sosok yang cocok untuk memerankan Dilan sebagai pengganti Iqbaal. Dan sepanjang film itu pula gue ga ketemu jawabannya. Artinya, secara teknis harus kita akui kalo emang Iqbaal lah yang paling tepat untuk meranin seorang Dilan.

Dilan 1990 adalah hasil adaptasi yang bagus sehingga bikin penontonnya relate sama novelnya. Adegannya, cara berpakaiannya, sampai ke sepeda motor dan mobilnya juga. Pasti sulit banget nyari motor jadul untuk bisa nyesuaikan sama keadaan di tahun 1990.

Disepanjang film kalian bakal disuguhkan sama dialog Dilan dan kata-kata Dilan yang puitis buat Milea. Juga tulisan-tulisan tangan nyeleneh yang berkesan banget buat Milea. Meskipun menurut gue dialog-dialog Dilan kedengarannya cliche alias gombal banget, tapi hampir semua penonton di studio tempat gue nonton pada baper! Kedengaran dari suara teriakan mereka ketika Dilan udah kelar ngegombalin Milea pake kata-kata khasnya.

Sosok yang diperanin sama Iqbaal sedikit banyak mewakili keinginan gue yang pengen banget jago berantem tapi ga bisa. Dia berantem juga punya alasan, dan kurang lebihnya gue setuju sama alasan apa yang dia kasih tau di film itu. Intinya kalo orang lain ga bisa menghargai kita, kenapa kita harus cape-cape ngehargain dia? SETOJO BANGET!!!

Meskipun adegan berantemnya keren, tapi masih kentara kalo itu boongan. Karna ada sekilas keliatan kalo mukul ga kena-kena banget ke badan lawannya. Mungkin beberapa penonton ga liat, tapi kalo jeli pasti ngeliat kok adegan yang mana hehe.

dilan 1990

Gue rasa setelah nonton film ini, meskipun ga baca bukunya pasti langsung ketularan kata-katanya Dilan. Karna itu yang terjadi sama gue wahahah. Gila bisa segitu berkarakternya ya dialog-dialognya ini sampe berkesan banget.

Penggambaran tokoh Dilan yang seorang anak geng motor dan berpangkat “Panglima Tempur” juga lumayan tergambarkan dengan baik. Dan sosok seorang Panglima Tempur yang luluh pada Milea ini bikin gue jadi respect sama dia. Karna sekasar dan senakalnya orang, kalo udah dapetin wanita baik dan pengertian macam Milea pasti bakal lulus juga.

Buat gue pesan yang kaya gini dapet banget sih di film ini.

Kekurangan Film Dilan 1990

Tapi kalian mesti bersabar karna ga semua adegan dalam novel bisa difilmkan. Pacar sempet bilang ada adegan yang menurut dia lucu banget, justru ga ada difilm ini. Mungkin karna keterbatasan durasi jadinya ya harus disesuaikan sama kepentingannya juga.

Karakter Dilan yang khas urang Sunda pun kurang terlihat di sini. Karna 90% dialognya berbahasa Indonesia, jarang banget ngeluarin kesundaannya di sini. Padahal salah satu ciri khasnya itu ya karna bahasa Sundanya itu.

iqbaal

via surabaya.tribunnews.com

Buat kalian yang meragukan kemampuan Iqbaal jadi Dilan lewat trailer aja, gue saranin mending nonton filmnya langsung, deh. Karna asli beda banget! Di trailer, Iqbaal keliatan cemen gitu, tapi setelah nonton filmnya justru keliatan laki banget. Idealisme yang dipunyain Dilan itu salah satu yang bikin film ini jadi menarik banget buat ditonton.

Kalo kalian gimana? Setelah baca review film Dilan 1990 apakah tertarik untuk nonton? Dan buat kalian yang udah nonton apa setuju sama pernyataan di atas? Kasih tau di kolom komentar, ya! Tunggu review film berikutnya! Bookmark blog ini biar kalian ga ketinggal info review film yang lain. Makasih!

6 thoughts on “Dilan 1990: Cemen Di Trailer Doang!

  1. “kata pacar” anjay nontonnya sekarang bareng sama pacar yakaaan😂😂
    Aku juga blm baca novelnya, tapi suka filmnya.
    Ucapan2 yang dilan ucapkan pada milea, membuatku bercermin diri atas perlakuanku ngalusin para lelaki diluar sana hahahahahha. Eh iya, boongannya masih keliatan banget pas di dalam mobil gitu mad. Ngeh nggak?

    1. bahahaha iya mi sama pacar terus.. bosen juga nonton sendiri mulu. Fak! Ngingetin diri sendiri ternyata bangke!!! Whaahahaha
      Iya rada keliatan sih yang di dalam mobil tu.. apalagi yang waktu si anu sama si anu itu kan..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Wordpress SEO Plugin by SEOPressor
%d blogger menyukai ini: