PARTIKELIR: FILM KOMEDI DETEKTIF ALA PANDJI | film partikelir

Banyak yang mengira Film Partikelir itu filmnya Pandji yang pertama (sebagai pemeran utama). Padahal bukan. Karna setau gue ini adalah film keduanya Pandji dimana dia berperan jadi pemain utama. Dulu pernah ada film berjudul “Make Money” tapi kurang familiar di telinga penikmat film. Karna emang kebetulan kurang laku juga waktu itu.

Kali ini Pandji mencoba peruntungannya sekali lagi. Tapi dengan taktik yang berbeda. Dia ga cuman jadi pemeran utama, tapi juga sutradara sekaligus penulis skenarionya. Rangkap jabatan, produsernya ena nih pasti, ga perlu banyak keluar modal!

Nonton film Partikelir itu ibaratnya kalian lagi makan rujak. Tapi bukan rujak buah, melainkan rujak komedi. Ya menurut gue Partikelir itu adalah kumpulan semua genre komedi yang diramu dalam balutan kuah persahabatan dan aksi-aksi keren. Gile bahasanya ye! Wahahaha…

review film partikelir

Kenapa gue bilang rujak? Karna semua jenis komedi ada di sana. Kalian mau komedi jenis apa? Plesetan? Ada! act out? Ada! Tebak-tebakan dicampur plesetan? Ada banget! Lengkap! Bahkan lagu aja bisa jadi komedi di film ini.

Asem manisnya rujak didapat dari lika-liku persahabatan Adri dan Jaka. Persis kayak kalian sahabatan. Ada berantemnya, ada manisnya, ada isengnya juga. Untungnya sih ga ada adegan nikung pasangan sahabatnya di sini.

Apa, sih, “Partikelir” itu?

Sebelum kita lebih jauh ngebahas film Partikelir, mari belajar bahasa Indonesia sejenak. Sebetulnya apa arti kata “Partikelir” itu sendiri? Banyak yang kurang familiar pasti sama kata berikut ini. Tapi sebetulnya waktu zaman film Warkop kata ini sering banget disebut sama Kasino.

Waktu itu dia ngejalanin sebuah perusahaan penyelidikan swasta dan dia menyebut dirinya Detektif Partikelir. Tapi mungkin angkatan sekarang suguhan tontonannya Dahsyat sama Inbox mulu, jadi kurang familiar sama kata ini.

Kata Partikelir sendiri menurut KBBI daring adalah bukan untuk umum; bukan kepunyaan pemerintah; bukan (milik) dinas; swasta. Kurang lebihnya Partikelir itu berarti “swasta”, dalam hal ini karena nyeritain detektif, berarti detektif swasta.

Gimana? Sudah paham? Mari lanjut!

Sinopsis Film Partikelir

Film Partikelir berkutat sama 2 karakter utama si Jaka dan Adri. Adri yang diperanin langsung sama sang Sutradara Pandji Pragiwaksono, seorang detektif swasta partikelir yang kerjanya nyelidikin dan mata-matain orang. Sedangkan Jaka kerjanya jadi pengacara di kantor pengacara terkenal di film itu.

Kehidupan pribadi Adri juga berbeda sama Jaka. Adri masih single karena dia menikmati pekerjaan yang udah dia lakuin semenjak SMA. Sedangkan Jaka udah punya seorang istri yang diperanin sama Lala Karmela, kerjanya endorse produk-produk kecantikan karna dia selebgram gitu.

pemain film partikelir

via foto.kompas.com

Adri yang mulai menanjak karirnya mulai menemukan tantangan baru di dunia perdetektifan. Tiara (Aurelie Moeremans) seorang anak pengusaha meminta bantuan Adri untuk nyelidikin papanya. Tiara curiga kalo papanya itu selingkuh karna jarang banget pulang ke rumah.

Di tengah penyelidikan Adri, ternyata dia menemukan hal yang lebih berbahaya daripada sekadar kecurigaan selingkuh papanya Tiara. Raga (Cok Simbara), ayahnya Tiara, ternyata menjalankan bisnis yang ilegal di film Partikelir.

Kalian mesti nonton sendiri kasus apa yang diselidiki Adri sehingga bikin dia dan temen-temennya dalam bahaya.

Overall Film Partikelir

Secara keseluruhan gue suka sama film ini. Meskipun tergolong pemain baru di dunia penulisan skenario film, gue rasa Pandji udah cukup bagus untuk debut kali ini.

Meskipun banyak kekurangan yang masih ada di sana sini. Terutama ada beberapa jokes yang menurut gue terlalu dipaksa dan terkesan “memperkosa” jokes sehingga jatohnya jadi garing. Kalian yang udah nonton pasti yang gue maksud yang mana. Ada juga 1 atau 2 jokes yang ga kena di penonton, mungkin karena emang ga relate atau emang beneran ga lucu.

review film partikelir

via teen.co.id

Nyindir-nyidir isu kekinian juga dimasukin di film ini. Menurut gue ini ciri khas Pandji banget. Dimana dalam setiap karyanya selalu ada konten yang secara sengaja nyindir-nyindir isu sosial zaman sekarang. Ada yang ga bayar pajak, ada orang yang manfaatin kesedihan orang lain untuk jadi ladang duit buat dia, sampai keegoisan orang-orang yang ngebangung gedung-gedung tinggi itu.

Kalo soal menyindir sih gue akui Pandji selalu menusuk dan kena sama semua orang. Di sini film Partikelir bagus banget. Meskipun unsurnya komedi, tapi tetep ga ketinggalan ngebawa isu sosial di masyarakat.

Kalian yang udah nonton filmnya kayak gimana? Kasih komentar dong gue pengen tau juga.

Thanks udah baca! Bookmark dan subscribe moviesup.id biar ga ketinggalan update review film terbaru di blog review film favoritmu. Sampai ketemu di review film selanjutnya!

Simak juga diskusi gue sama temen-temen tentang 3 orang konten kreator yang sedang hot di media sosial. Langsung tonton aja deh mendingan!

10 thoughts on “PARTIKELIR: FILM KOMEDI DETEKTIF ALA PANDJI | film partikelir

  1. Jadi begini, saya kurang suka Panji, tp ada Deva ya tertolonglah, hahaha

    Belum nonton Partikelir, tp mang sudah lihat sliwerannya. Keliatannya peran Panji agak serius, beda dengan karakter dia di film2 lain yg agak slengekan

  2. Cendrung suka sih dengan film-film yang nyindir isu zaman sekarang. Siapa tahu aja ada yang sadar dengan apa yang mereka lakukan. Kadang orang itu harus disindir solanya 😀

    1. Hahaha iya bener banget. Karna kita kadang ga enak negur secara langsung, nyindir adalah solusi lain.
      Dan disindir sama film itu rasanya menohok banget, ya. Hahaha

  3. Alasan buat nonton ini karena ada mantankuuh deva mahendraaaaa :3
    suka banget sama caranya pandji yang doyan banhget nyentil isu-isu politik ke dalam lawakannya, ya menurut gue ini merupakan salah satu trik cerdas dibandingkan ngelawak dengan trik slapstick 🙂

    1. Wahahah dasar.. ngaku-ngaku mantan
      iya.. meskipun komedi slapstick juga ga salah-salah banget. Tapi kita perlu alternatif komedi yang lain biar masyarakat tu tau kalo komedi tuh ga cuman 1 jenis.

    1. Iya semoga saja.. walaupun masih banyak kekurangan, Indonesia mesti berbangga karna makin banyak sineas muda tanah air yang bikin film bagus

  4. Kemarin tu mau nonton film ini
    Tapi ga jadi krn ada film barat yg konon lbh bagus tuk ditonton dulu hehehe
    Trus mau nonton minggu depan nya eh dah turun layar.
    Nyesel deh..ternyata lumayan bagus ya.
    Apalagi komedi..sy suka
    Ntar nonton di tv aja deh klu dah diputar

    1. Ah sayang banget! Padahal kalo ga ditunda bisa dapat tontonan yang bagus hehhe
      Semoga sempet nonton filmnya di tv atau di platform lain hehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Wordpress SEO Plugin by SEOPressor
%d blogger menyukai ini: